Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi di Tanjungpinang

Materi Workshop dan Klinik Penulisan Proposal Penelitian 2017 6
Materi Workshop dan Klinik Penulisan Proposal Penelitian 2017
11 May 2017
Akber Batam Komunitas itu Sexy 1
Akber Batam: Komunitas itu Sexy
14 August 2017

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi di Tanjungpinang

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 1

Pulau Penyengat merupakan salah satu pulau wisata di Tanjungpinang. Kita dapat melihat tempat tempat yang bersejarah. Mulai dari makam para raja, bangunan kuno, bangunan adat sampai masjid yang terkenal yaitu Masjid Raya Sultan Riau.Tidak begitu luas hanya sepanjang sekitar satu sampai dua kilometer saja. Jadi, jalan kaki di Pulau Penyengat sebenarnya lebih menarik.

Letaknya berseberangan laut dengan ikon Gonggong yang ada dekat pelabuhan Kota Tanjungpinang. Gambar dibawah ini diambil dari Gedung Gongngong tersebut. Jika naik perahu pompong hanya memerlukan waktu sekitar 15 menit.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 2

Kendaraan Pulau Penyengat

Becak Motor merupakan satu satunya pilihan kendaraan umum yang bisa dipakai di Pulau Penyengat. Tarifnya lima belas ribu sekali jalan sampai Balai Adat untuk dua orang, jika tiga orang menjadi duapuluh ribu rupiah saja.

Kita bisa juga menyewanya perjamnya tiga puluh ribu rupiah untuk berdua. Kalau bertiga tarifnya menjadi empat puluh ribu rupiah. Becak motor ini nyamannya ditumpangi dua penumpang saja. Tapi sangat memungkinkan jika membawa 3 penumpang.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 3

Wisata Sejarah Pulau Penyengat, Makam Para Raja.

Pada masa pemerintahan Raja Abdurrahman atau Yang Dipertuan Muda VII dibangunlah Masjid Sultan Riau. Yang konon katanya dibangun menggunakan putih telur. Tanpa menggunakan kerangka besi.

Pada masa itu masyarakat gotong royong membangun masjid. Kuning telurnya dimasak untuk para pekerjanya. Sedangkan putih telurnya digunakan untuk membuat masjid tersebut.

 

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 4

Pulau Maskawin, nama lain Pulau Penyengat

Pulau Penyengat ini dijadikan mahar oleh Sultan Mahmud Syah untuk meminang Engku Putri (Raja Hamidah). Orang pada umumnya meminang dengan seperangkat alat sholat atau emas berapa gram. Sangat berbeda jika seorang Sultan, meminang dengan sebuah Pulau.

Raja Hamidah adalah pemegang regalia yang merupakan benda kebesaran kerajaan Riau Lingga.

Gurindam Dua Belas yang populer dikarang oleh Raja Ali Haji.

Istana Kantor

Istana Kantor atau Mahhum Kantor dulunya merupakan istananya Yang Dipertuan Muda Riau VII atau Raja Ali. Tampak kokoh bangunannya, ada tembok yang mengelilinginya. Warna kuning menjadi warna dominan.

Hanya sayang sekali kurang terawat, hanya dibersihkan dari rerumputan liar saja. Seharusnya bisa dipelihara lebih bagus lagi. Karena ini merupakan situs yang bernilai sejarah tinggi.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 5

Balai Adat Pulau Penyengat

Balai Adat digunakan untuk tempat istirahat para pengunjung. Dibagian depan dijual pernak pernik untuk oleh oleh Pulau Penyengat. Harga mulai 10 ribuan saja. Ada berbagai gantungan kunci, perahu miniatur, kuda laut dan topi kepala khas melayu, tanjak.

Dibagian bawah rumah panggung ini, terdapat air segar yang dapat diminum langsung. Karena ditepi laut, angin segar selalu berhembus. Rencananya akan dibangun wahana yang baru di pantai depan Balai Adat ini.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 6

Pulau Penyengat, Wisata Kuliner.

Makanan daerah melayu disini tempatnya. Ada beberapa yang unik, salah satunya masakan sotong (cumi cumi) yang dimasak hitam. Sepertinya tinta sotong juga dimasukan. Warna hitam pekat. Awalnya beberapa tamu menghindarinya, namun setelah mencoba rasanya malah minta tambah lagi.

Rendang daging nanas, juga unik. Biasanya rendang atau gulai menggunakan daging sebagai bahan bakunya. Namun disini menggunakan nanas. Rasa gurih nya santan dan segarnya nanas campur menjadi satu.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 7

Pulau Penyengat, Wisata Religi

Dinding Masjid Sultan Riau sangat tebal, sekitar 75 cm. Tampak kokoh dengan tiang tiang yang besar.

Masjid ini seluas dua puluh meter kali delapan belas meter. Terdapat 4 buah tiang besar dan 13 kubah dibagian atas. Jika dijumlahkan sebanyak 17, yang melambangkan jumlah rakaat dalam sholat sehari semalam.

Terdapat mushaf Al Qur’an yang ditulis tangan. Sang penulisnya adalah Abdurahman Stambul yang dimana beliau diutus untuk belajar Islam di Turki. Sehingga tulisannya bergaya Istambul.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 8

Demikian tulisan saya tentang Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi. Bagaimana serukan ?

Tunggu wisata berikutnya tentang Ikon Baru di Tangjungpinang yakni Gedung Gonggong. Photo di bawah ini saya ambil dari pelabuhan Pulau Penyengat.

Pulau Penyengat, tempatnya Wisata Sejarah dan Religi 9

 

Muhammat Rasid Ridho
Muhammat Rasid Ridho
[telp/wa 0831 8393 2425] Software Developer yang Suka Jalan jalan, Belajar Jaringan dan Berbagi Cerita. Jangan lupa tulis komentar di bawah ini ya teman teman ... !

Leave a Reply

Your email address will not be published.